• SMP BINA INSANI SUSUKAN
  • Where Tomorrow's Leaders Come Together

Profil

Pondok Pesantren Modern (selanjutnya disingkat PPM) BINA INSANI berada di dusun Baran, Desa Ketapang, Kecamatan Susukan, Kabupaten Semarang, Jawa tengah. Awalnya pondok ini adalah sebuah pengajian Alquran secara musafahah dan peshalatan ba’da Maghrib yang diselenggarakan di Masjid Al-Huda Baran. Pengajian itu tadinya diselenggarakan di rumah alm. Bapak Kamsu, sekitar tahun 1965, karena tidak tertampung lagi, maka dipindahkan ke masjid. Peserta didiknya adalah anak-anak dari lingkungan masjid dan anak-anak dari warga dusun tetangga. Pengasuhnya, imam dan ta’mir masjid seperti Bapak Kamsu Abdul Rasyid, Bapak Muhlison, Bapak Uri Abdul Rasyid, Bapak Muhri, Sarman, dan lainnya.

Pada tahun 1992 pengajian ini dikembangkan menjadi TKA, TPA, Madrasah Diniyah Manarul Huda, dikelola oleh Remaja Masjid dengan sistem klasikal. Materi pelajaran dikembangkan dalam kurikulum TKA-TPA, dan kurikulum Madrasah Diniyyah dengan kegiatan ektrakurikuler, seperti rabbana, Seni baca Alquran, muhadharah, dan drum band. Tahun demi tahun menunjukkan peningkatan, baik dari kualitas maupun kuantitas. Dari segi kualitas pada tahun 1997 pernah juara umum lomba Festival Anak Shalih (FASI) tingkat Kab. Semarang. Dari segi kuantitas menunujukkan adanya peningkatan dan jumlah santri yang awalnya sekitar 20 - an anak hingga mencapai 300 anak. Adapun dari fasilitas sarana dan prasarana lembaga ini menempati gedung yang dibangun di atas tanah waqaf dari almarhum Bapak Kamsu Abdul Rasyid, Bapak Muhlisan dan Bapak Uri Abdul Rasyid. Pembangunan gedung fisiknya dibangun oleh Haji Umar (sesepuh desa), sedangkan mebelernya dari Bapak Haji Suwandi (tokoh masyarakat) dan keluarga Haji Ahmad Tamin Said Jakarta.

Pada perkembangan berikutnya atas masukan dari para kyai dan tokoh-tokoh masyarakat untuk mendirikan pondok pesantren yang di dalamnya ada pendidikan formalnya, maka pada tahun 1999 disusun tim perumus dan pendiri pondok pesantren sekaligus yayasan yang akan menaunginya lembaga yang akan didirikan itu.

Ide besar pendirian Pondok pesantren Modern bertujuan untuk membangun dan mencetak insan seutuhnya, calon ilmuwan, dan ulama` kepesantrenan, keterampilan serta penanaman akhlak islami, memadukan sistem pendidikan tradisional dan modern dengan spesialisasi yang jelas dan terarah. Di samping itu, juga berangkat dari keprihatinan terhadap kenyataan banyak tamatan sekolah SMP dan SMA akhir-akhir ini kurang memahami dan menghayati agamanya (baca: Islam), bidang penguasaan ilmu-ilmu Eksak dan Bahasa Inggris yang sangat rendah, tidak mempunyai keterampilan yang jelas dan memadai, terkena wabah “malas”, santai, dan cenderung ‘lebih kurang ajar’ Di sisi lain, pondok pesantren lebih banyak mengarahkan ke ilmu-ilmu keakhiratan, dan kurang membumi. Karena itulah PPM BINA INSANI ini hadir dengan misi” membumikan pesantren. Maksud “membumikan pesantren” di sini, adalah mengarahkan pendidikan pesantren bersifat kekinian, bukan hanya ilmu yang ‘melangit’ yang buahnya dipanen di akhirat, tetapi juga dapat diaplikasikan dan dipanen di bumi sekarang itu juga PPM BINA INSANI didirikan oleh Yayasan Pendidikan Islam Haji Ahmad Tamin Said tahun 1999, diambil dari nama pewakaf (wakif) utama Alm Haji Ahmad Tamin Said, warga Jakarta, disingkat YPI AHMADINA, yang kemudian didaftarkan pada pejabat pembuat akte Notaris Hendrati Prasetyosiwi, SH., dengan nomor: 1 tanggal 02 Juni 1999.

Di awal rencana pendiriannya, untuk menyusun kurikulum, rencana, serta program kerja Pondok,para penggagas dan pendiri membentuk Team Sembilan atau yang kami istilahkan dengan Team Kopeng yang berjumlah sepuluh orang untuk merumuskannya, yaitu:

  1. H. Zuhroni, MA., alumnus PTIQ Jakarta, pendidikan terakhir S-3 UIN Jakarta, aktivitas sehari-hari sebagai dosen tetap Universitas YARSI Jakarta, sebagai penggagas awal, jabatan di PPM BINA INSANI menjadi Ketua Umum Yayasan.
  2. KH. Muntaha Azhari, MA(alm.), alumnus PTIQ Jakarta, jabatan terakhir sebagai Wakil Rektor PTIQ Jakarta, selain menjadi anggota tetap juri MTQ Nasional, jabatan di PPM BINA INSANI sebagai Ketua Yayasan.
  3. Muhsoni, praktisi pendidikan pesantren, alumni Pondok Pesantren Tegalrejo Magelang, selanjutnya sebagai Pengasuh PPM BINA INSANI.
  4. Muhammad Munzaini, M.Pd.I., praktisi pendidikan, alumnus IAIN Walisanga Salatiga dan UNU Surakarta. Selanjutnya sebagai kepala Sekolah.
  5. Sholih Mubin,S Ag., praktisi pendidikan, mubaligh, dan tokoh masyarakat.
  6. Mustofa, alumnus IAIN Walisanga Salatiga, praktisi pendidikan dan LSM.
  7. Trijono, S.Pd.tokoh masyarakat dan praktisi pendidikan.
  8. Islam, praktisi pendidikan.
  9. Munjazinul Arif. S Ag, alumni IAIN Walisanga Salatiga, dan aktivis LSM.
  10. H. Imam Baihaqi, MA., Dosen STAIN Walisanga Salatiga.

Setelah berhasil merumuskan garis besar rencana pendirian Pondok dengan ciri dan model yang ditentukan, kami mengsosialisasikannya kepada berbagai pihak kalangan masyarakat, di antaranya mengundang tokoh-tokoh masyarakat, para Kiyai, perangkat desa, dan tokoh-tokoh pendidikan di sekitar lokasi untuk mendapatkan restu dan masukan-masukan konstruktif untuk mewujudkan rencana mendirikan dan membangun Pondok ini. Di antaranya adalah Pengasuh Pondok Jetis: KH Mubarak Thaha, K. Anis Thaha, Kepala desa Ketapang, kepala-kepala SDN dan MI sekitar,dan lain-lain.

PPM BINA INSANI berupaya memadukan sistem pendidikan Islam tradisional (Pondok tradisional atau salafiyah) dan modern (Pondok Pesantren Khalafiyah), dengan spesialisasi dan konsentrasi yang jelas dan terarah, disesuikan dengan tuntutan dan kebutuhan masyarakat Islam di masa kini dan mendatang, memadukan ilmu keakhiratan dan duniawi sekaligus dengan porsi yang sama. Secara umum, paket pengajaran PPM BINA INSANI dibagi dua, paket sekolah dan paket pesantren, namun dalam aplikasinya merupakan perpaduan dan integrasi. Seluruh paket tersebut disampaikan dengan sistem klasikal  berjenjang, artinya paket sekolah dan pesantren wajib diikuti oleh semua santri dibagi berdasarkan kelas-kelas.

Halaman Lainnya
Visi dan Misi

Visi Mewujudkan Insan yang shalih-shalihah, berprestasi, mandiri, dan berwawasan lingkungan. Misi Mengkaji, menghayati, dan mengamalkan syariat Islam yang komprehensif dan rahmatan lil

27/11/2019 09:28 WIB - Administrator